Minggu, 02 April 2017

MOTOR HLANG? APA YANG HARUS DILAKUKAN




Belajar sedikit dari pengalaman dulu yah..

Beberapa waktu lalu tepatnya hari Jumat tanggal 16 Desember 2016 aku dan suami sedikit mengalami pengalaman buruk, kehilangan motor kesayangan. Motor suami sih. Tapi ngenes juga Hiks…😦
Jadi cerita nya umur pernikahan kami baru 1bulan 10 hari lah (5 Nov 2016). Kami berniat untuk mengambil video pernikahan kami sore itu. Jam 5 sore tiba di studio. Sholat magrib dlu. Jam 6 pas mau pulang
Tralalala… motor suami hilang.

Sempet bengong dulu beberapa menit. Karena shock banget. Dan akhir nya kita pulang pake umum. Alias ngangkot

Apa yang harus saya lakukan??? Tujuannya satu, lapor dan CLAIM ASURANSI. Karena motor masih kredit haha😂
Saat itu yang ada di benak kami adalah lapor ke kantor polisi setempat. Alias kantor polisi Cicurug kab. Sukabumi. Karena lokasi kejadian masih di kecamatan Cicurug. tepat nya di gang koramil.
Berikut ini urutan prosesnya:
  1. Tanggal 16 Desember (hari kejadian) saya melapor ke kantor polisi dan setelah sekitar 3 jam (dari jam 7-10 malam) kami diberikan beberapa kertas surat-surat laporan Polsek Cicurug. Surat-suratnya adalah… (a. STPL (Surat Tanda Penerimaan Laporan), b. Surat Laporan, c. Surat Perintah. Penyidikan Guna untuk laporan ke leasing)
  2. Besok nya hari sabtu tanggal 17 Desember langsung saya dan suami datang ke leasing FIF Bogor. Karena suami orang Bogor dan pengambilan motor nya di Bogor. Setelah di wawancara, mengisi formulir dan disuruh beli materai 3 biji Tapi ternyata persyaratan kami belum lengkap. Leasing minta beberapa berkas yang harus dilengkapi guna untuk pemblokiran STNK. Dengan ancaman kalau lebih lama kami masih dikenakan angsuran setiap bulan nya (padahal motor nya udah jelas-jelas ilang)Beberpa persyaratan yang diminta:
             a. Permohonan pemblokiran STNK
             b. LP
             c. BAP
             d. Sprindik
             e. Sprintugas
             f. FC STNK
             g. Surat keterangan leasing
             h. FC BPKB
             Asli kami masih awam sama berkas-berkas ini

  3. Hari minggu, 18 Desember 2016 saya bergegas ke kantor polisi minta berkas-berkas kemarin persyaratan permblokiran STNK. Tapi saya di tolak mentah-mentah dengan alesan itu bukan wewenang kepolisian tapi tugas leasing. Diomel2 in habis lah saya. Kata nya mau aja di kerjain sama leasing. Tapi ada salah satu polisi yang bilang memang agak susah ngeluarin berkas-berkas kayak gitu. Karena berurusan dengan uang. Dan pasti UUD. Tapi saya masih mencoba berpositif thinking. Hokeh besok saya tetep balik lagi (walau pun sendiri. Karena suami kerja di Jakarta utara jadi belum bisa ngurus-ngurus)
  4. Hari senin, 19 Desember 2016. Saya kembali datangi polsek Cicurug tapi yang kemarin nanganin masalah saya tidak ada yang bertugas karena lepas piket. Huft…Hari ini tidak ada hasil
  5. Hari selasa, 20 Desember 2016. Saya kembali ke polsek untuk meminta berkas2 yang di butuhkan. Dan tetep di tolak dengan alasan saya harus melengkapi beberapa dokumen dulu termasuk dokumen dari leasing. Sore nya suami nelpon leasing minta berkas2 yang diminta polisi. Dan dia bilang bisa diambil. Good job... Suami kebetulan punya temen yang kerja di samsat kota Bogor. Terus nanya "kalau blokir STNK gk dapet BAP bisa gak?" Jawaban nya bisa asal pake surat permohonan pemblokiran dan polsek.
  6. Yes good. Jadi ganti tujuan. Hari ini Hari rabu, 21 Desember 2016 saya gak maksa minta BAP. Tapi minta surat permohonan pemblokiran. Dannnnnnnn... sekarang alesan nya Surat Pemblokiran gak bisa di keluarkan. Karena masalah saya belum ditangani dengan lengkap. Belum olah TKP. Belum periksa saksi dll. Giliran saya tanya kira-kira kalau ditunggu berapa lama?, Jawaban nya: "belum tau bu, karena kan tugas polisi itu banyak, gak cuma ngurus masalah ibu aja. belum lagi nanti persiapan hari natal dan Tahun baru kami harus jaga. dan gak bisa ngurus berkas ibu dulu. karena proses nya panjang dan ribet". LOH.. Ko Curhat sih pak (ungkap saya dalam hati). okehh... jika tidak di acc saya minta surat keterangan bahwa Pemblokiran saja.dan tetep tidak bisa diberikan. dengan Alasan "Permohonan pemblokiran dari Polsek itu harus di tanda tangani ke Polres Kab. Sukabumi. setelah itu di bawa ke Samsat Sukabumi. dan baru di bawa ke Samsat Bogor". kata si bapak petugas. Dengan pasrah dan nada rendah saya jawab dengan sedikit memaksa "Yaudah pak sy bawa contoh nya dulu aja mau sy tunjukin ke samsat bogor, masalah nanti diterima atau gak nya mah urusan belakangan. saya mau coba dulu". gak lama dibkin in sama petugas. tapi dengan sedikit pengorbanan juga. saya datang minta surat pemblokiran jam 9 Pagi. sudah dibuatkan tapi Bapak Kapolsek nya gak ada. jadi belum bisa di TTD. okeh.. siang nya habis dzhur saya datang lagi. dan belum ada juga. entah kemana.. okeh.. sore nya saya datang lagi dan kali ini saya tunggu sampai adzan magrib dan alhamdulillah datang juga dan sekarang Saya sudah bawa suratnya yang ditujukan ke samsat Bogor.
  7. hari Jum'at, 23 Desember 2017. Pagi saya langsung ke samsat Bogor. dengan niat mau blokir STNK. karena jika proses nya lebih dari 1 bulan maka proses pencairan asuransi makin lama dan kita tetep bayar angsuran RUGI kan.. tiba nya saya di Samsat Bogor. Petugas minta surat Blokir dan surat keterangan Kehilangan dan langsung di Proses. tanpa harus ada perdebatan yang panjang, tidak memakan banyak waktu dan gak perlu banyak tenaga juga. tanpa antri pula. langsung di terima. Petugas ngasih selembaran kertas kecil, yang diisi tanggal mengambilan Surat pemblokiran. dan kata nya 3 hari kerja.
  8. Hari Selasa, tgl 27 Desember 2017. saya kembali ke Samsat Bogor. dan mengambil Surat Pemblokiran. karena dateng duluan jadi saya gak antri. dengan Administrasi Rp. 50.000 saya bawa surat pemblokiran dari Samsat Bogor ke FIF Bogor. dan lancar alhamdulillah.. di Leasing petugas nya nanya, "dipersulit dimana bu?. yang sabar yah bu. tapi alhamdulillah yah sekarang udah beres. client saya juga kemaren ada yang claim Hilang di daerah Cicurug juga. dan katanya di persulit. emang disana mah susah kali yah bu.. biasa nya mah gamang.. data pun langsung diproses dan Untuk pencairan sekitar 3 mingguan. nanti kalau sudah ada dari asuransi saya Hubungi Ibu atau bapak nya yah".. okeh.. Saya berangkat jam 8 jam 11 sudah selesai ke 2 tempat. Beda yah pengurusan di Kota dan di Kabupaten. kalau di kabupaten RIBET.
huahhh, setelah kurang lebih 3 minggu akhirnya alhamdulillah hasil dari asuransi cair sekitar Rp. 3.072.701. Senangnya🙂 lumayan lah buat tambah2 beli motor baru lagi. dulu pas DP dibawah segitu hihi..

Luar biasa ya perjalanan panjang ini harus saya tempuh karena perbedaan aturan di Polsek Cicurug dan Samsat Bogor!
Kita mah apa atuh masyarakat yang coba mentaati aturan hukum walau dengan bersusah payah dan penuh kesabaran..

1 komentar:

  1. Persoalan administrasi di Indonesia ini emang yang bikin males ya, berbelit-belit. Tapi syukurlah, akhirnya bisa beres juga ya kak :)

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    BalasHapus

NEO STUDY Rasakan Pengalaman Baru, Belajar Bahasa Inggris Tanpa Guru

Rasakan Pengalaman Baru, Belajar Bahasa Inggris Tanpa Guru Hai, warga milenial di jaman sekarang Teknologi sudah sebegitu canggih sampa...